Jumat, 05 April 2013

Melahirkan lewat dari HPL (Hari Perkiraan Lahir)

Wah, dah lama banget gak nulis blog and sharing2 disini. Sejak jadi Ibu rumah tangga merangkap pegawai swasta dan juga ditambah lagi tekdung, menyita banget waktu. Tapi gue sekarang lagi pengen sharing nih tentang pengalaman waktu melahirkan dede bayi yang cantiknya kaya gue #cciihuii..
Maaf ya kalo kepanjangan...
Langsung aja ya cekidot.....

Awalnya pas tanggal 5 Februari 2013 gue udah ngerasain mules ga karuan dari subuh. Kirain pengen BAB, pas di kamar mandi ditungguin eh kok ga keluar-keluar ya. Gue sempet mikir wah jangan-jangan pertanda nih dede bayi mau lahir. Gue buka lagi kartu periksa dokter kandungan langganan gue yang disitu terselip amplop yang isinya hasil USG terakhir pas kandungan gue 8 bulan dan ada keterangan HPL (Hari Perkiraan Lahir). gue mau mastiin lagi HPL-nya yang ternyata sama kaya ingatan gue yaitu tanggal 13 Februari 2013. Menurut nyokap yang udah pengalaman, hari lahir itu terkadang lebih awal dari HPL-nya. Mungkin tanda-tanda nih...
Gue itung frekuensi mules yang ternyata tiap 1 jam sekali.

Akhirnya pas jam 10 pagi gue langsung kontrol ke bidan langganan di Rumah bersalin ditemenin suami tercinta yang kebetulan lagi libur kerjanya. Sambil nahan mules gak karuan gue daftar dan setelah itu nunggu. pas giliran gue langsung cerita ke dokter dan gue diminta langsung cek CTG. Berdasarkan hasil CTG katanya dede bayinya baik-baik aja dan aktif. Mules yang dirasain juga bagus dan udah teratur. Pas periksa dalam juga udah pembukaan 1. Lalu bidan memberikan opsi ke gue dan suami apa mau langsung nginap di Rumah bersalin atau mau pulang dulu. Gue dan suami sepakat untuk pulang dulu aja dan balik lagi kalo jarak mulesnya udah beberapa menit. Akhirnya gue pulang kerumah dan langsung ngabarin mama papa.

Dirumah, gue langsung siap-siap. Tas yang isinya perlengkapan persalinan dan baju dede bayi yang udah gue siapin pas hamil 7 bulan gue keluarin dari lemari. Gue rebahan untuk tidur siang tapi malah gak bisa tidur karena deg-degan. Akhirnya gue nonton tv ditemani suami. Beberapa jam gue merasa gak ada tanda-tanda kemajuan dari mules yang dirasain. Malah semakin mundur jam-nya. Terakhir gue ngerasain mules jam 12 tapi sekarang kok pas jam 5 sore baru kerasa lagi ya. Ini aneh...
Akhirnya sampe besokpun gue gak merasakan ada tanda-tanda mau lahiran. Gue berpikir apa ini yang dinamakan kontraksi palsu ya. Tapi kata bidan kok udah pembukaan 1? berarti jalan lahir udah siap dunk...Gue dan suami heran dan memutuskan untuk balik lagi ke bidan langganan. Nyokap juga menyarankan untuk cek dulu. Soalnya kata nyokap kalo udah pembukaan 1 berarti udah ada jalan. Di Rumah bersalin, bidan bilang untuk anak pertama dari pembukaan 1 ke pembukaan 2 memang suka agak lama, bisa berhari-hari bahkan bisa 1 minggu. Akhirnya gue pulang dan menunggu tanda-tanda si kecil lahir.

Tapi tau kah pemirsa, udah lewat dari seminggu bahkan udah lewat dari HPL tanggal 13 Februari 2013, ni dede bayi kok belum nunjukin tanda-tanda lahir. masih betah aja di perut emaknya...
kembali lagi gue cek. kali ini ke dokter spesialis kandungan langganan di RS. gue ke dokter sekalian USG dan kata dokter semua masih normal aja. air ketuban juga masih cukup. tapi tetep aja gue dan suami khawatir. Ternyata katanya kasus seperti gue yang lewat dari HPL ada loh meskipun ga banyak. jadi untuk kehamilan masih bisa sampai 42 minggu. Tapi memang sangat berbahaya karena rata-rata kehamilan lewat dari HPL Jika kehamilan melampaui 42 minggu, plasenta akan semakin tua dan tidak sanggup lagi menjalankan fungsinya. Janin dalam perut akan berhenti berkembang. Sebaliknya, jika plasenta terus berkembang, janin juga bisa terus berkembang hingga terlalu besar. Janin yang terlalu besar akan menyulitkan persalinan. Selain itu, risiko pecah ketuban dan janin terminum air ketuban juga tinggi, sehingga bisa menyebabkan infeksi sampai kematian. Itu kata dokter..
Jadi semakin was-was... gue dan suami diminta datang lagi seminggu kemudian yang faktanya seminggu kemudian adalah usia kehamilan gue udah 41 miinggu.

Dirumah sambil menunggu waktu dengan cemas dan was-was, gue searching mbah google tentang kehamilan dan ternyata ada juga ibu hamil yang mengalami kasus seperti gue. tapi gue tetap optimis sambiil berkomunikasi sama dede bayi agar tetap sehat-sehat aja. Gue buka lagi tas yang isinya perlengkapan persalinan serta baju-baju dede bayi yang udah gue siapin jauh-jauh hari. gue peluk baju kecil warna pink di dada gue ( bedasarkan hasil USG dede bayi gue adalah cewek). Rasa kangen pengen cepet ketemu anak yg ada di rahim gue selama 40 minggu lebih semakin terasa.
#Loh kok jadi melow banget hehe...

Akhirnya tepat tanggal 19 Februari 2013 gue ngerasa ada semacam air yang ngalir ngelawatin paha sampe betis (tau sendiri lah ngalir dari mana). gue panik, dan langsung bilang ke suami dan minta anterin ke Rumah bersalin deket rumah (bidannya langganan juga). sampe disana ternyata hanya lendir bukan air ketuban kata bidannya. gue ngerasain sakit dibawah rahim semacam kaya mau menstruasi sakitnya. gue diminta bidan untuk nginep di rumah bersalin takut kalau tiba-tiba waktunya melahirkan karena dari hasil CTG menunjukan sakitnya udah lumayan (sakit kok lumayan ya hehehe).

Dirumah bersalin, gue berdoa agar semua baik-baik aja dan gue tetep berniat untuk lahiran normal makanya gue ke bidan. selain biayanya terjangkau sama tabungan kami, menurut gue lahir normal itu adalah jalan yang paling baik dibandingkan operasi caesar yang lama pemulihannya paska operasi. malah temen gue yang lahiran normal, sejam kemudian setelah lahiran dia udah bisa jalan dan sehat segar bugar sambil bercanda-canda sama kita-kita yang waktu itu sengaja nengok dia. beda sama sodara gue yang waktu lahiran pake operasi caesar, seminggu kemudian baru deh dia bisa jalan itupun masih kaya robot. makanya gue pengen banget bisa lahir dengan normal.

kembali ke laptop hehehe
semakin lama sakit yang gue rasa semakin sering tiap lima menit sekali, tapi setelah di cek dalam ternyata baru pembukaan dua. astaga...pembukaan 2 aja sakitnya udah kaya gini ya. antara mules kayak kebelet BAB dicampur sakit kayak mau menstruasi.
gue istighfar dalam hati. Suami yang ada di samping gue remes-remes tangannya kalo pas rasa sakit itu dateng. pas tanggal 20 Februari jam 10 malam, bidan gue kembali ngecek dan ternyata jeng...jeng...jeng...masih aja pembukaan 2 sodara...sodara... astaga....
mengingat kondisi gue yang udah kepayahan dicampur nafas yang sesak dan dari kemarin pembukaan gak maju-maju, bidan akhirnya merujuk gue ke salah satu rumah sakit untuk SC alias Sectio Caesar. Gue hanya bisa pasrah dan berdoa apapun yang terbaik buat anak gue akan gue lakukan....

(Bersambung)
Lanjutannya ada di Postingan berikutnya...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Share it